Kiat Menjaga Hafalan Al Qur’an

Kiat Menjaga Hafalan Al Qur'an
Bina Insan Sahabat Al Qur’an –  Anda punya hafalan al-Qur’an, pernah menghafal al-Qur’an tapi sudah lama lupa atau masih tetap memiliki hafalan dan bisa menghadirkannya setiap saat?  Apabila anda termasuk salah satu dari mereka, maka syukurilah dengan segenap hati. Karena itu pertanda Allah masih sayang kepada kita dan dikaruniakan nikmat yang tidak diberikan kepada kebanyakan orang.

Kita yakin, bahwa bisa hafal al-Qur’an, berapapun jumlah hafalan itu, merupakan karuniakan Allah yang besar kepada kita.

Demikian pula dengan memori yang merupakan ruang penyimpanan segala bentuk hafalan kita, termasuk di dalamnya hafalan al-Qur’an. Ia juga merupakan salah satu karunia yang teramat besar kepada kita. Pernahkah kita menjaga nikmat memori ini? Pernahkah kita mengembangkan memori kita itu untuk menyimpan jutaan GB (Gigabyte) isi al-Qur’an dengan terus memupuknya? Pasti kita akan menggeleng-gelengkan kepada kita. Jangankan mengembangkannya, malah diri kita sendiri kurang mengetahui pasti apa itu memori. Padahal memori adalah ruang di mana kita bisa mengingat apa saja dan memanggilnya kembali untuk dihadirkan kapan saja. Dan memori bisa dikembangkan sistem kerjanya dengan cara latihan dan membiasakan apa saja, terlebih yang sulit-sulit. Insya Allah dengan begitu memori kita akan kembali hidup dan memaksimalkan fungsi sel-sel otak kita yang kanan yang berperan penting dalam menaruh segala sesuatu dalam jangka waktu yang sangat lama.

Nah, erat kaitannya dengan menjaga hafalan al-Qur’an kita, setidaknya ada 5 cara menjaga hafalan kita di dalam memori kita masing-masing agar hafalan kita tetap kuat dan ingatan kita semakin mantap.

Kelima cara itu adalah:

1) Senantiasa memurojaahnya kalau tidak ingin hilang. Tidak melakukan murojaah adalah sebab mendasar sebuah kelupaan. Anda bisa menghadapinya dengan cara mendengarkannya berulang-ulang dan murojaah terhadap apa yang ingin anda ingat.
2) Penuh perhatian terhadap hal itu. Ada sebuah kecenderungan alami untuk mengingat apa yang kita perhatikan. Kita bisa mengingat apa yang ingin kita ingat. Oleh karena itu berikan cukup perhatian kepada apa yang hendak anda hafal dan anda ingat melebihi dari apa yang biasanya anda perhatikan atau mengistimewakannya. Dan saat itulah anda akan mengingat dengan gambaran yang lebih baik.
3) Hendaknya memori anda memiliki tujuan. Sulit rasanya mempelajari sesuatu apabila anda tidak mempunyai tujuan dalam mempelajarinya. Berbeda halnya jika anda sudah punya tujuan, maka pasti anda akan terasa mudah melakukannya. Ketika anda memiliki orientasi yang luhur pada sesuatu maka anda akan dengan sangat mudah untuk menghadirkannya kapan saja secara berkesinambungan.
4) Pikirkanlah selalu mengenai hal-hal yang berhubungan dengan apa yang hendak anda ingat. Menghadirkan kaitan-kaitan, yakni hal-hal yang ingin selalu anda hadirkan setiap saat pada dasarnya akan membantu tujuan awal anda.
5) Rileks dan ambil nafas dalam-dalam. Pada saat-saat tertentu ada kondisi yang membuat perasaan tertekan dan mempengaruhi memori ingatan. Nah, solusinya ada pada kerilekan. Begitulah yang terjadi pada seorang siswa –misalnya- setelah ia menerima lembar jawaban. Ia akan menjumpai jawaban atas pertanyaan-pertanyaan yang sulit hadir berseliwerang dalam benaknya. Terkadang perasaan tertekan hilang serta-merta dan memorinya kembali hadir. Demikian pula yang terjadi pada khatib setelah mereka menyampaikan khutbahnya. Di dalam pikirannya berseliwerang poin-poin penting yang baru saja ia sampaikan ketika khutbah jum’at.

Menghirup nafas dalam-dalam, rileks dan memejamkan kedua mata, semua ini membantu hadirnya semua informasi yang terekam dalam memori Anda.sumber

Wallahu A’lam Bish-Showab

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Artikel

Kiat Mudah Menghafal Al-Qur’an

Menghafal Al-Qur’an merupakan salah satu ibadah yang kelak akan menolong seorang muslim saat dihari akhir nanti. Selain itu, menghafal Al-Qur’an juga merupakan salah satu ciri orang yang berilmu. Dalam surat Al-Ankabut ayat 49 Allah berfirman: بَلْ هُوَ آَيَاتٌ بَيِّنَاتٌ فِي صُدُورِ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ وَمَا يَجْحَدُ بِآَيَاتِنَا إِلَّا الظَّالِمُونَ “Bahkan, Al Quran itu adalah ayat-ayat […]

Read More
Artikel

Syarat Diterimanya Syahadat

Syahadatain memiliki makna beritikad dan berikrar bahwasanya tidak ada yang berhak disembah kecuali Allah Subhanahu wa Ta’ala dan mengakui secara lahir batin bahwa Nabi Muhammad adalah hamba Allah dan RasulNya yang diutus kepada manusia sevara keseluruhan, sehingga sebagai seorang muuslim memiliki konsekuensi untk mengamalkan, mentaati perintahNya serta menjauhi laranganNya dan tidak mempersekutukan Allah. Dalam Surat […]

Read More
Artikel

Menundukan Pandangan

Mata merupakan jendela dunia. Mata sendiri merupakan anugerah yang Allah berikan kepada setiap manusia. Dengan mata kita bisa menikmati indahnya alam semesta ciptaan Allah. Selain itu ia menjadi pintu apakah untuk melihat hal positif ataupun negatif. Apabila digunakan hal baik akan mendapatkan Ridho dari Allah sedangkan bila negative maka adzab Allah sungguh pedih. Dalam Al-Quran […]

Read More