Allah Yang Maha Penyayang

Allah Subhanahu wa Ta’ala Berfirman
وَإِلَٰهُكُمْ إِلَٰهٌ وَاحِدٌ ۖ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ الرَّحْمَٰنُ الرَّحِيمُ 
Dan Tuhanmu adalah Tuhan Yang Maha Esa; tidak ada Tuhan melainkan Dia Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. (Q.S Al-Baqarah : 163)
Banyak sekali ayat dalam Al-Qur’an yang menjelaskan betapa Allah sangat mencintai hamba-hambaNya. Bahkan saat hambaNya melakukan sebuah perbuatan dosa kemudian die mendekati Allah dan memohon ampunan dari segala dosa yang sudah dilakukan, Allah akan selalu mengampuninya. Bandingkan dengan kita, saat saudara atau teman kita melakukan sebuah kesalahan kepada kita kemudian meminta maaf, belum tentukita memaafkan teman kita tersebut bukan? Tapi Allah tidak seperti itu kawan, Dia selalu menyayangi para hambaNya yang bertaubat. Sesuai dengan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam Surat An-Nisa Ayat 110
 وَمَنْ يَعْمَلْ سُوءًا أَوْ يَظْلِمْ نَفْسَهُ ثُمَّ يَسْتَغْفِرِ اللَّهَ يَجِدِ اللَّهَ غَفُورًا رَحِيمًا
 Dan barangsiapa yang mengerjakan kejahatan dan menganiaya dirinya, kemudian ia mohon ampun kepada Allah, niscaya ia mendapati Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Q.S An-Nisa :110)
Selain mengampuni dosa yang sudah diperbuat, banyak bentuk kasih sayang Allah kepada jita sebagai hambaNya. Antara lain :
1.      Memberikan Kehidupan
Bentuk rasa sayang Allah kepada manusia yakni memberikan kehidupan dalam bentuk sebaik-baiknya. Sebagai mana firman Allah dalam surat At-Tin ayat 4
لَقَدْ خَلَقْنَا الْإِنْسَانَ فِي أَحْسَنِ تَقْوِيمٍ
Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dalam bentuk yang sebaik-baiknya. (Q.S At-Tin :4)
Bahkan penciptaan manusia awalnya mendapat keraguan dari para malaikat, namun Allah lebih mengetahui dibandingkan para malaikatnya. Dalam surat Al-Baqarah ayat 30 Allah berfirman
 وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَنْ يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ
Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para Malaikat: “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi”. Mereka berkata: “Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?” Tuhan berfirman: “Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui”. — Surat Al-Baqarah Ayat 30
2.      Menjamin Rezeki
Manusia seringkali khawatir bagaimana rezeki yang akan dia dapatkan, namun Allah sudah menjamin rezeki mereka sebagai bentuk sayang Allah kepada para hambaNya. Dalam Suat Al-Isra’ ayat 70 Allah berfirman :
۞ وَلَقَدْ كَرَّمْنَا بَنِي آدَمَ وَحَمَلْنَاهُمْ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ وَرَزَقْنَاهُمْ مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَفَضَّلْنَاهُمْ عَلَىٰ كَثِيرٍ مِمَّنْ خَلَقْنَا تَفْضِيلًا
Dan sesungguhnya telah Kami muliakan anak-anak Adam, Kami angkut mereka di daratan dan di lautan, Kami beri mereka rezeki dari yang baik-baik dan Kami lebihkan mereka dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk yang telah Kami ciptakan. (Q.S Al-Isra’:70)
3.      Memberikan kenikmatan dunia
Manusia acapkali terlalu fokus terhadap nikmat-nikmat yang telah Allah berikan sampai lupa bahwa Allahlah yang memberikan semua kenikmatan yang tak terhingga tersebut. Dalam Surat An-Nahl Ayat 18 Allah berfirman
 وَإِنْ تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّهِ لَا تُحْصُوهَا ۗ إِنَّ اللَّهَ لَغَفُورٌ رَحِيمٌ
Dan jika kamu menghitung-hitung nikmat Allah, niscaya kamu tak dapat menentukan jumlahnya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.
4.      Mengabulkan Doa
Setiap doa yang kita panjatkan Insyaallah Allah akan senantiasa mengabulkannya, sesuai dengan Firman Allah Surat Ghafir ayat 60 yang berbunyi
وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ ۚ
Dan Tuhanmu berfirman: “Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. (Q.S Ghafir:60)
5.      Pintu taubat terbuka lebar
Allah Azza wa Jalla Yang Maha Penyayang lagi Yang Maha Penerima Taubat selalu membuka pintu taubat kepada para hambaNya yang sudah melakukan berbagai macam kesalahan dan dosa sesuai dengan Firman Allah Subhanahu wa Ta’ala dalam Surat At-Taubah ayat 104:
 أَلَمْ يَعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ هُوَ يَقْبَلُ التَّوْبَةَ عَنْ عِبَادِهِ وَيَأْخُذُ الصَّدَقَاتِ وَأَنَّ اللَّهَ هُوَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ
Tidaklah mereka mengetahui, bahwasanya Allah menerima taubat dari hamba-hamba-Nya dan menerima zakat dan bahwasanya Allah Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang?. (Q.S At-Taubah:104)

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Artikel

Kiat Mudah Menghafal Al-Qur’an

Menghafal Al-Qur’an merupakan salah satu ibadah yang kelak akan menolong seorang muslim saat dihari akhir nanti. Selain itu, menghafal Al-Qur’an juga merupakan salah satu ciri orang yang berilmu. Dalam surat Al-Ankabut ayat 49 Allah berfirman: بَلْ هُوَ آَيَاتٌ بَيِّنَاتٌ فِي صُدُورِ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ وَمَا يَجْحَدُ بِآَيَاتِنَا إِلَّا الظَّالِمُونَ “Bahkan, Al Quran itu adalah ayat-ayat […]

Read More
Artikel

Syarat Diterimanya Syahadat

Syahadatain memiliki makna beritikad dan berikrar bahwasanya tidak ada yang berhak disembah kecuali Allah Subhanahu wa Ta’ala dan mengakui secara lahir batin bahwa Nabi Muhammad adalah hamba Allah dan RasulNya yang diutus kepada manusia sevara keseluruhan, sehingga sebagai seorang muuslim memiliki konsekuensi untk mengamalkan, mentaati perintahNya serta menjauhi laranganNya dan tidak mempersekutukan Allah. Dalam Surat […]

Read More
Artikel

Menundukan Pandangan

Mata merupakan jendela dunia. Mata sendiri merupakan anugerah yang Allah berikan kepada setiap manusia. Dengan mata kita bisa menikmati indahnya alam semesta ciptaan Allah. Selain itu ia menjadi pintu apakah untuk melihat hal positif ataupun negatif. Apabila digunakan hal baik akan mendapatkan Ridho dari Allah sedangkan bila negative maka adzab Allah sungguh pedih. Dalam Al-Quran […]

Read More